Kota Nice di Prancis Meminta Turis untuk Menjauh di Tengah Lonjakan COVID

 

Walikota Nice di Prancis selatan pada Minggu menyerukan penutupan akhir pekan di daerah itu untuk mengurangi arus wisatawan saat memerangi lonjakan tajam infeksi virus korona hingga tiga kali lipat tingkat nasional.

Area Nice memiliki tingkat infeksi COVID-19 tertinggi di Prancis, dengan 740 kasus baru per minggu per 100.000 penduduk, menurut Covidtracker.fr.

“Kami membutuhkan tindakan tegas yang melampaui jam malam nasional pukul 6 sore, baik jam malam yang lebih ketat, atau penguncian sebagian dan waktu tertentu. Penguncian akhir pekan akan masuk akal, ”kata Walikota Christian Estrosi di radio franceinfo.

Menteri Kesehatan Olivier Veran mengatakan pada hari Sabtu bahwa pemerintah akan memutuskan akhir pekan ini tentang pengetatan langkah-langkah pengendalian virus di kota Mediterania.

Sebelum memerintahkan penutupan nasional kedua pada November, pemerintah memberlakukan jam malam beberapa kota dan menutup restoran di Marseille, tetapi secara umum menahan diri dari tindakan regional karena protes dari politisi dan bisnis lokal.

“Kami tidak mengesampingkan penguncian lokal,” kata juru bicara pemerintah Gabriel Attal di televisi LCI.

Dia menambahkan, tren kasus baru tidak baik dalam beberapa hari terakhir dan tidak ada kasus pelonggaran jam malam.

“Cuacanya bagus, semua orang buru-buru datang ke sini. Penguncian akhir pekan akan menghentikan itu, tanpa menghentikan aktivitas ekonomi di kota, ”kata Estrosi.

Estrosi mengatakan tingkat infeksi melonjak karena arus masuk turis yang besar selama liburan Natal. Penerbangan internasional ke kota telah melonjak dari 20 penerbangan sehari sebelum Natal menjadi 120 selama hari libur – semua ini dilakukan tanpa ada orang yang melakukan tes virus di negara asal atau pada saat kedatangan.

“Kami akan senang menerima banyak turis musim panas ini, setelah kami memenangkan pertempuran ini, tetapi lebih baik memiliki waktu sementara kami mengatakan ‘jangan datang ke sini, ini bukan saatnya’. Melindungi masyarakat Nice adalah prioritas saya, ”katanya.

Sumber : Reuters

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *