Rendah Permintaan Apple 12 Mini , Apple Potong Pesanan untuk iPhone Sebesar 20%

 

Apple memotong pesanan untuk iPhone sebesar 20%, menurut laporan dari Nikkei pada hari Rabu, karena penurunan permintaan untuk model mini iPhone 12 terkecil. IPhone baru Apple masih diminati. Apple berencana untuk membangun 230 juta iPhone pada 2021, naik 11,6% dari tahun 2020, menurut Nikkei. Tapi, iPhone 12 mini tidak terjual sebaik yang diharapkan karena konsumen tertarik pada iPhone 11 yang lebih lama, yang memiliki layar lebih besar, iPhone 12 yang lebih besar, atau model iPhone 12 Pro yang lebih premium.

Saham Apple sedikit negatif dalam perdagangan pra-pasar Rabu. Saham naik lebih dari 4% pada hari Selasa.

Sentimen konsumen tampaknya mencerminkan review dari ponsel tersebut saat pertama kali diluncurkan pada bulan November. CNBC, misalnya, mengatakan iPhone 12 mini pada dasarnya hanyalah versi yang lebih kecil dari iPhone 12 dengan masa pakai baterai yang lebih buruk. Dan meskipun menarik bagi orang-orang dengan tangan yang lebih kecil, sebagian besar konsumen hanya perlu menghabiskan $ 100 ekstra untuk iPhone 12, yang memiliki masa pakai baterai lebih baik dan layar yang lebih besar.

Model iPhone 12 sebagian besar telah sukses untuk Apple. Apple tidak lagi mengungkapkan berapa banyak iPhone yang dijualnya setiap kuartal, tetapi pada Januari, firma riset IDC mengatakan Apple mengirimkan 90,1 juta perangkat selama kuartal keempat tahun 2020, “volume pengiriman tertinggi dari vendor dalam satu kuartal,” dan membantu memimpin Apple menjadi penjual ponsel teratas di dunia, mengungguli Samsung untuk kuartal ini. Pendapatan Apple iPhone untuk kuartal tersebut juga naik 17% dari tahun ke tahun.

Momentum di balik iPhone 12 membantu Apple mencatat rekor kuartal liburan pada tahun 2020 , menghasilkan lebih dari $ 100 miliar dalam satu kuartal untuk pertama kalinya dalam sejarah perusahaan.

Sumber : CNBC

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *